Klaster Keluarga Tinggi, Pemkot Surabaya Minta Warga Isolasi di HAH dan RS Lapangan Indrapura

KLUSTER KELUARGA: Wakil Sekretaris Satgas Percepatan Penanganan Covid-19 Surabaya Irvan Widyanto. (Klik9.Com/ISTIMEWA)

SURABAYA, Klik9.Com | Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya melalui Satgas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Surabaya melakukan analisis data tracing yang dilaporkan oleh Camat se-Surabaya. Analisis ini untuk mengetahui asal-usul penularan Covid-19 di Kota Surabaya.

Wakil Sekretaris Satgas Percepatan Penanganan Covid-19 Surabaya Irvan Widyanto menjelaskan data tracing mulai tanggal 10-17 Januari 2021. Sampel kasusnya sebanyak 150 orang terkonfirmasi Covid-19.

“Berdasarkan analisis tersebut, diketahui ada beberapa faktor yang mengakibatkan seseorang tertular atau dinyatakan terkonfirmasi Covid-19. Yang tertinggi adalah klaster keluarga, atau karena kontak erat keluarga. Persentasenya sekitar 28 persen,” tegas Irvan.

Berikutnya tertular karena komorbid dan memeriksakan diri ke rumah sakit 24,7 persen. Lalu, habis bepergian dari luar kota angkanya 14,7 persen. Disusul tempat kerja 12,7 persen. Untuk keramaian/kerumunan 10 persen, pekerja di rumah sakit/tenaga medis 7,3 persen.

Baca Juga  Gencar Lakukan Tes Swab, Dari 393 Guru Positif Kini Tersisa Empat Orang dalam Perawatan

Nah, dari 150 sampel kasus yang dianalisis itu, sebanyak 68 persen orang terkonfirmasi Covid-19 melaksanakan isolasi mandiri di rumah/apartemen, dan 25 persen di rumah sakit/tempat yang disediakan oleh pemerintah/swasta, dan 7 persen di tempat lainnya,” katanya.

Setelah melihat tingginya klaster keluarga yang menjalani isolasi mandiri di rumah/apartemen, maka Irvan meminta warga terkonfirmasi Covid-19 tanpa gejala untuk isolasi mandiri di tempat yang sudah disediakan oleh pemerintah. Sebab, terbukti ketika isolasi mandiri di rumah bisa menular ke anggota keluarga yang lain.

“Jadi, untuk sementara kami minta isolasi mandiri di tempat yang telah disediakan pemerintah, seperti di Hotel Asrama Haji (HAH) dan Rumah Sakit Lapangan Indrapura,” ujarnya.

Ia juga memastikan bahwa HAH yang dikelola oleh Pemkot Surabaya masih banyak kamar kosong. Per tanggal 22 Januari 2021 pukul 14.00 WIB, total tamu yang isolasi mandiri di HAH sebanyak 10.966 orang, dan yang sudah pulang sebanyak 10.662 orang atau 97,2 persen, dan tamu yang masih dirawat di HAH sebanyak 304 orang atau 3,8 persen.

Baca Juga  Plt Wali Kota Whisnu Resmikan Drive Thru Swab PCR NeoClinic

“Di HAH kami sediakan tiga gedung, dan masih ada ratusan kamar yang kosong di sana. Jadi, isolasi di HAH aja, jangan di rumahnya atau apartemennya, khawatir tetap menularkan kepada keluarga lainnya,” kata dia.

Di samping itu, Mantan Kasatpol Surabaya ini juga menduga tingginya klaster keluarga itu diakibatkan oleh anak-anak yang main atau nongkrong dengan teman-temannya di luar rumah, lalu pulang ke rumahnya dengan tanpa sadar bahwa dia sudah menjadi carrier.

Kemudian ketemu orang tuanya dan keluarga lainnya yang daya tahan tubuhnya tidak sekuat anaknya tersebut, lebih bahaya lagi kalau orang tuanya itu punya komorbid, sehingga akan lebih cepat tertular.

Baca Juga  Pemkot Surabaya Keluarkan Surat Edaran Larangan Peringatan HUT RI Ke-75

“Oleh karena itu, saya mohon kepada warga, terutama anak muda, kalau tidak urgent, tidak usah pergi keluar rumah. Kasihan keluarganya nanti yang ada di rumah, bisa tertular,” tuturnya.

Selain itu, ia juga meminta Satgas Kampung Tangguh Wani Jogo Suroboyo untuk melakukan pembatasan atau blocking di wilayahnya masing-masing apabila ada warganya yang terkonfirmasi.

Bahkan, ia juga meminta para satgas ini untuk melakukan pencatatan terhadap warga yang keluar masuk Surabaya. “Bilamana dari luar kota, dimohon untuk memeriksakan diri ke puskesmas terdekat atau langsung ke laboratorium di Surabaya,” pungkasnya. (*)

 118 Views

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *