Tampil Menawan, Kahfi de Rossi Terlihat Menonjol dalam Seleksi Diklat Sepak Bola di Stadion GBT

Klik9.com – Pemain serba bisa Kahfi de Rossi bersama 522 anak Surabaya mengikuti seleksi pemain, Jumat (8/10/2021) pagi di stadion Gelora Bung Tomo (GBT), Surabaya yang digelar oleh Pemkot Surabaya melalui Dinas Kepemudaan dan Olahraga (Dispora) Kota Surabaya.

Mendapat giliran pertandingan pertama, pemilik nama lengkap Muhammad Kahfirossi Satria Hantaliandy itu menempati posisi terbaiknya, yakni bek kanan.

Menit-menit awal hampir saja gawang timnya kebobolan setelah terjadi miskomunikasi di lini tengah. Beruntung, de Rossi mampu melakukan penyelamatan dengan masuk ke kedalaman pertahanan dan menghalau bola.

Permainan kembali dilanjutkan, terlihat beberapa kali de Rossi melakukan overlap. Bahkan ada satu upaya merebut bola, kemudian dilanjutkan serangan balik yang berbuah gol ii8pbagi timnya. Dikenal lugas, dan punya skill, de Rossi terlihat begitu dominan di sisi sayap kanan.

“Alhamdulillah saya terus berupaya mengeluarkan segenap kemampuan terbaik. Saya tidak akan menyia-nyiakan, tadi saya melakukan lima kali overlap. tidak merasa lelah, tapi kami hanya diberikan waktu 25 menit saja,” tutur de Rossi.

Pemain kelahiran 2006 yang memiliki jam terbang itu mengawali karirnya dari SSB Rungkut FC, Diklat Dispora, Bhayangkara FC, Unika Bajul Ijo, serta sejumlah klub di luar kota, seperti Jombang hingga Mojokerto. Selain itu, ada JFA Jakarta dan beberapa coaching clinic bersama Milo dan Transmere Rovers FC Liverpool.

Baca Juga  HET Obat Covid-19 Ditetapkan, Wawali Armuji Minta Tindak Tegas Penjual “Nakal” di Surabaya

Kepala Dispora Surabaya M Afghani Wardhana saat pembukaan seleksi itu mengatakan bahwa seleksi ini diikuti oleh 523 anak Surabaya yang berusia 13, 14 dan 15 tahun. Nantinya, mereka akan diseleksi oleh Hanafing bersama timnya. Bahkan, ke depan tim seleksi akan melibatkan pemain-pemain legend dari Persebaya.

“Dalam seleksi ini, akan diambil 60 anak untuk ikut diklat sepak bola Surabaya. Mereka akan mengikuti program ini seminggu tiga kali, yaitu pada Jumat, Sabtu, dan Minggu, sehingga tidak mengganggu program mereka di klub mereka masing-masing, karena ada beberapa yang sudah ikut klub,” kata Afghan seusai membuka seleksi Diklat Sepak Bola Surabaya itu.

Menurutnya, Surabaya sebagai barometer persepakbolaan nasional yang sudah berjaya di masa lalu dan sangat luar biasa, akan diaktualisasikan kembali dan dibangkitkan kembali ke depannya. Tentunya, sesuai dengan arahan Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi, Diklat Sepak Bola Surabaya ini dapat mengembangkan talenta anak-anak Surabaya dalam dunia sepak bola.

“Kita berharap para peserta diklat ini bisa mewarnai persepakbolaan di tanah air ini. Kita berharap akan lahir Supriyadi-Supriyadi baru dari Diklat ini. Dulu Supriyadi juga diasah dari klub-klub binaan hingga pernah kita ikutkan pelatihan ke Liverpool, kini Supriyadi sudah menjadi pemain yang profesional di tanah air ini,” kata dia.

Baca Juga  Tampil Prima di Piala Menpora 2021, Akbar Firmansyah Tinggal Wujudkan Impian Berseragam Timnas

Ia juga berharap dengan adanya diklat dan banyaknya pelatihan seperti pelatihan sepak bola daring yang dilakukan Tranmere Rovers FC (TRFC) beberapa waktu lalu, dapat menjadi penyemangat baru dan bisa menginspirasi dunia persepakbolaan di Surabaya. Alhasil, sepak bola ini menjadi ikon di Kota Surabaya ini.  

“Sekarang ini kita masih menggelar Diklat Sepak Bola, namun ke depan Bapak Wali Kota ingin menggelar diklat basket, voli dan cabang olahraga lainnya. Jadi, olahraga yang benar-benar diminati oleh masyarakat, kita aplikasikan dalam bentuk diklat semacam ini,” tegasnya.

Sementara itu, Koordinator Tim Seleksi Hanafing mengatakan tujuan diklat ini untuk mencetak pemain-pemain terbaik yang ada di Kota Surabaya. Bahkan, ia juga menargetkan anak-anak yang tergabung dalam diklat ini bisa menjadi timnasnya Kota Surabaya. “Jadi, kita mengarah ke sana, sehingga kalau nanti ada seleksi timnas, anak-anak ini mudah ke sana,” kata Hanafing.

Baca Juga  Tak Direkom SSB Asal, Kahfi Rossi Lolos Tahapan Akhir Seleksi Timnas U-16 Regional Surabaya

Ia juga memastikan bahwa dalam diklat nanti akan membuat program filanesia atau filosofi sepak bola Indonesia. Program inilah yang ada di timnas Indonesia saat ini, karena dia juga terlibat di dalamnya. “Jadi, itu yang kita tanamkan sejak usia muda. Kenapa kita buat diklat? Karena memang banyak klub-klub di Surabaya yang belum memberikan sistem pembinaan yang Filanesia. Ini yang belum banyak dipahami oleh anak-anak kita,” kata dia.

Hanafing menegaskan, jika salah melakukan pembinaan di usia 13 dan 15, maka anak-anak berbakat itu akan sulit menjadi pemain hebat. Sebab, sepak bola sekarang berbeda dengan sepak bola dulu yang selalu mengandalkan bakat, tapi kalau sekarang mengandalkan teknologi.

“Sepak bola sekarang adalah pengetahuan. Kalau anak-anak bertalenta muda ini tidak dibekali pengetahuan sepak bola yang benar, ya sudah tidak mungkin menjadi pemain hebat. Nah, pengetahuan sepak bola itulah yang akan kami bangun dalam diklat ini. Jadi, kita akan buat program jangka panjang dan mereka akan kami bina,” pungkasnya. (haruneffendy)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *